alexametrics
26.7 C
Jayapura
Monday, 23 May 2022

Tak Hanya Covid Varian XE, Inggris Juga Dilanda Wabah Norovirus, Ini Gejalanya

RADARPAPUA.ID–Inggris saat ini melaporkan sebanyak 637 temuan kasus varian XE yakni gabungan Omicron BA.1 dan BA2. Ternyata bukan hanya XE, Inggris juga menghadapi wabah yang disebabkan oleh virus Norovirus. Umumnya penderitanya diserang di bagian pencernaan.

“Wabah Norovirus meningkat lebih dari dua kali lipat dalam waktu dua minggu, di sekolah dan pembibitan Inggris,” sebut pernyataan resmi.

Dalam dua minggu pertama Maret, ada 113 wabah penyakit perut di sekolah, 50 kasus lebih banyak dari dua minggu sebelumnya. Menurut Badan Keamanan Kesehatan Inggris (UKHSA), munculnya virus yang sangat menular ini disebabkan oleh meningkatnya penghapusan pembatasan Covid-19 pada 24 Februari. Bagi mereka yang sakit, disarankan untuk tetap di rumah dan tidak bersekolah atau bekerja sampai dua hari setelah gejala hilang.

Ada 80 wabah Norovirus di panti jompo dalam dua minggu menjelang 13 Maret, dengan kasus meningkat sekitar 33 persen. Peningkatan wabah di rumah perawatan biasanya menyebabkan peningkatan wabah di rumah sakit.

Baca Juga :  Inggris Tak Terapkan Lockdown Meski Kasus Covid Melonjak

Sebagian besar wabah atau 54 persen terjadi di sekolah. Lalu diikuti oleh wabah di rumah perawatan sebesar 38 persen. Penyakit ini dapat ditularkan melalui kontak dengan orang-orang dengan Norovirus dan permukaan yang telah mereka kontaminasi, jika Anda menyentuh mulut Anda.

Apa saja gejalanya?

Gejala biasanya termasuk mual, muntah proyektil dan diare, suhu tinggi, sakit perut, dan anggota badan yang sakit. Gejala-gejala ini biasanya mulai satu atau dua hari setelah infeksi. NHS menyarankan agar orang yang tertular sebaiknya minum banyak cairan untuk menghindari dehidrasi.

“Tetap di rumah jika Anda mengalami gejala Norovirus dan tidak kembali bekerja atau mengirim anak ke sekolah atau penitipan anak sampai 48 jam setelah gejala hilang. Tolong hindari mengunjungi kerabat lanjut usia, jika Anda tidak sehat. Mencuci tangan sangat penting untuk membantu menghentikan penyebaran kuman ini,” kata pemimpin UKHSA untuk infeksi perut, Lesley Larkin.(Jawapos)

RADARPAPUA.ID–Inggris saat ini melaporkan sebanyak 637 temuan kasus varian XE yakni gabungan Omicron BA.1 dan BA2. Ternyata bukan hanya XE, Inggris juga menghadapi wabah yang disebabkan oleh virus Norovirus. Umumnya penderitanya diserang di bagian pencernaan.

“Wabah Norovirus meningkat lebih dari dua kali lipat dalam waktu dua minggu, di sekolah dan pembibitan Inggris,” sebut pernyataan resmi.

Dalam dua minggu pertama Maret, ada 113 wabah penyakit perut di sekolah, 50 kasus lebih banyak dari dua minggu sebelumnya. Menurut Badan Keamanan Kesehatan Inggris (UKHSA), munculnya virus yang sangat menular ini disebabkan oleh meningkatnya penghapusan pembatasan Covid-19 pada 24 Februari. Bagi mereka yang sakit, disarankan untuk tetap di rumah dan tidak bersekolah atau bekerja sampai dua hari setelah gejala hilang.

Ada 80 wabah Norovirus di panti jompo dalam dua minggu menjelang 13 Maret, dengan kasus meningkat sekitar 33 persen. Peningkatan wabah di rumah perawatan biasanya menyebabkan peningkatan wabah di rumah sakit.

Baca Juga :  SIAP-SIAP RUSIA! Inggris Bantu Ukraina 6.000 Rudal dan Dana Rp 568 Miliar

Sebagian besar wabah atau 54 persen terjadi di sekolah. Lalu diikuti oleh wabah di rumah perawatan sebesar 38 persen. Penyakit ini dapat ditularkan melalui kontak dengan orang-orang dengan Norovirus dan permukaan yang telah mereka kontaminasi, jika Anda menyentuh mulut Anda.

Apa saja gejalanya?

Gejala biasanya termasuk mual, muntah proyektil dan diare, suhu tinggi, sakit perut, dan anggota badan yang sakit. Gejala-gejala ini biasanya mulai satu atau dua hari setelah infeksi. NHS menyarankan agar orang yang tertular sebaiknya minum banyak cairan untuk menghindari dehidrasi.

“Tetap di rumah jika Anda mengalami gejala Norovirus dan tidak kembali bekerja atau mengirim anak ke sekolah atau penitipan anak sampai 48 jam setelah gejala hilang. Tolong hindari mengunjungi kerabat lanjut usia, jika Anda tidak sehat. Mencuci tangan sangat penting untuk membantu menghentikan penyebaran kuman ini,” kata pemimpin UKHSA untuk infeksi perut, Lesley Larkin.(Jawapos)

MOST READ

Artikel Terbaru

Artikel Lain

/