alexametrics
23.7 C
Jayapura
Tuesday, 24 May 2022

Dua Obat AS Ini Dipercaya Manjur Lawan Semua Varian Covid Termasuk Omicron

RADARPAPUA.ID–Ketika dunia khawatir terhadap varian Covid-19 Omicron dapat menyebabkan lonjakan kasus dan melemahkan vaksin, pengembang pil Covid-19 memiliki keyakinan menggembirakan.

Dua pil Covid-19 terbaru akan segera hadir dan akan melawan semua versi virus. Kedua pil Covid-19 tersebut merupakan buatan dua farmasi raksasa asal AS yakni Merck and Ridgeback Biotherapeutics dan Pfizer.

Food and Drug Administration (FDA) diharapkan segera mengesahkan pil yang dibuat Merck and Ridgeback Biotherapeutics yang dikenal dengan pil Molnupiravir. Fungsinya mengurangi risiko rawat inap dan kematian akibat Covid-19 hingga 30 persen jika diminum dalam waktu lima hari sejak timbulnya gejala.

Lalu ada lagi pil antivirus lain, yang dikembangkan Pfizer. Namanya Paxlovid. Analisis sementara menunjukkan, obat itu 85 persen efektif bila diminum dalam waktu lima hari sejak awal gejala. FDA akan mengesahkannya pada akhir tahun ini.

Kedua pil itu dapat diresepkan dokter mana pun dan diambil di toko obat atau apotek setempat.

Dengan ancaman Omicron dan varian lain yang membayangi, para ilmuwan mengatakan, dunia membutuhkan gudang obat untuk digunakan melawan musuh baru. Terutama jika varian tersebut mengikis perlindungan vaksin yang ada.

”Virus adalah makhluk yang cerdik. Anda harus tetap berada di depan mereka,” kata pakar penyakit menular top pemerintah AS Anthony Fauci.

Molnupiravir

Obat baru Merck, molnupiravir, dipelajari pada 2019 oleh sebuah perusahaan nirlaba yang terkait dengan Emory University. Ketika molnupiravir bertemu dengan gen virus, itu mendatangkan malapetaka yang menyebabkan sejumlah mutasi baru. Virus baru sering dibiarkan tidak dapat bereplikasi. Tujuannya menipu Covid-19.

Baca Juga :  Presiden Swiss Sebut Serangan Rusia di Ukraina Sebagai Kegilaan

Pada Oktober, Merck mengumumkan hasil awal uji coba molnupiravir. Obat tersebut mengurangi risiko rawat inap dan kematian sekitar 50 persen.

Paxlovid

Pil buatan Pfizer atau disebut dengan Paxlovid menjadi sorotan. Asal-usulnya mencapai hampir dua dekade, ketika para peneliti Pfizer sedang mencari obat yang dapat melawan virus korona yang menyebabkan SARS.

Mereka memutuskan untuk membangun sebuah molekul yang dapat memblokir protein virus esensial, yang dikenal sebagai protease. Protease bertindak seperti gunting molekul, memotong molekul panjang menjadi potongan-potongan yang membantu membangun virus baru.

Obat itu, awalnya bernama PF-00835231, bersarang di protease seperti sepotong permen karet yang dijejalkan di antara bilah gunting. PF-00835231 terbukti efektif melawan SARS ketika diberikan secara intravena pada tikus.

Epidemi SARS berakhir sebelum Pfizer dapat meluncurkan uji klinis. Tetapi setelah pandemi Covid-19 melanda tahun lalu, para peneliti di perusahaan itu menarik obat itu dari rak untuk mencoba melawan SARS-CoV-2.

Mereka memodifikasinya untuk bekerja melawan protease dari virus korona baru dan mengutak-atik molekulnya sehingga bisa berfungsi sebagai pil. Paxlovid namanya.

Efektivitasnya 85 persen jika diminum dalam waktu lima hari sejak timbulnya gejala. Masih harus dilihat apakah jumlahnya tetap itu tinggi dalam analisis akhir. Tak lama setelah mengumumkan hasil sementara, Pfizer mengajukan permohonan kepada FDA.(Jawapos)

RADARPAPUA.ID–Ketika dunia khawatir terhadap varian Covid-19 Omicron dapat menyebabkan lonjakan kasus dan melemahkan vaksin, pengembang pil Covid-19 memiliki keyakinan menggembirakan.

Dua pil Covid-19 terbaru akan segera hadir dan akan melawan semua versi virus. Kedua pil Covid-19 tersebut merupakan buatan dua farmasi raksasa asal AS yakni Merck and Ridgeback Biotherapeutics dan Pfizer.

Food and Drug Administration (FDA) diharapkan segera mengesahkan pil yang dibuat Merck and Ridgeback Biotherapeutics yang dikenal dengan pil Molnupiravir. Fungsinya mengurangi risiko rawat inap dan kematian akibat Covid-19 hingga 30 persen jika diminum dalam waktu lima hari sejak timbulnya gejala.

Lalu ada lagi pil antivirus lain, yang dikembangkan Pfizer. Namanya Paxlovid. Analisis sementara menunjukkan, obat itu 85 persen efektif bila diminum dalam waktu lima hari sejak awal gejala. FDA akan mengesahkannya pada akhir tahun ini.

Kedua pil itu dapat diresepkan dokter mana pun dan diambil di toko obat atau apotek setempat.

Dengan ancaman Omicron dan varian lain yang membayangi, para ilmuwan mengatakan, dunia membutuhkan gudang obat untuk digunakan melawan musuh baru. Terutama jika varian tersebut mengikis perlindungan vaksin yang ada.

”Virus adalah makhluk yang cerdik. Anda harus tetap berada di depan mereka,” kata pakar penyakit menular top pemerintah AS Anthony Fauci.

Molnupiravir

Obat baru Merck, molnupiravir, dipelajari pada 2019 oleh sebuah perusahaan nirlaba yang terkait dengan Emory University. Ketika molnupiravir bertemu dengan gen virus, itu mendatangkan malapetaka yang menyebabkan sejumlah mutasi baru. Virus baru sering dibiarkan tidak dapat bereplikasi. Tujuannya menipu Covid-19.

Baca Juga :  BIADAB! Tentara Israel Serang Jemaah Masjidilaqsa dengan Tongkat dan Granat...

Pada Oktober, Merck mengumumkan hasil awal uji coba molnupiravir. Obat tersebut mengurangi risiko rawat inap dan kematian sekitar 50 persen.

Paxlovid

Pil buatan Pfizer atau disebut dengan Paxlovid menjadi sorotan. Asal-usulnya mencapai hampir dua dekade, ketika para peneliti Pfizer sedang mencari obat yang dapat melawan virus korona yang menyebabkan SARS.

Mereka memutuskan untuk membangun sebuah molekul yang dapat memblokir protein virus esensial, yang dikenal sebagai protease. Protease bertindak seperti gunting molekul, memotong molekul panjang menjadi potongan-potongan yang membantu membangun virus baru.

Obat itu, awalnya bernama PF-00835231, bersarang di protease seperti sepotong permen karet yang dijejalkan di antara bilah gunting. PF-00835231 terbukti efektif melawan SARS ketika diberikan secara intravena pada tikus.

Epidemi SARS berakhir sebelum Pfizer dapat meluncurkan uji klinis. Tetapi setelah pandemi Covid-19 melanda tahun lalu, para peneliti di perusahaan itu menarik obat itu dari rak untuk mencoba melawan SARS-CoV-2.

Mereka memodifikasinya untuk bekerja melawan protease dari virus korona baru dan mengutak-atik molekulnya sehingga bisa berfungsi sebagai pil. Paxlovid namanya.

Efektivitasnya 85 persen jika diminum dalam waktu lima hari sejak timbulnya gejala. Masih harus dilihat apakah jumlahnya tetap itu tinggi dalam analisis akhir. Tak lama setelah mengumumkan hasil sementara, Pfizer mengajukan permohonan kepada FDA.(Jawapos)

MOST READ

Artikel Terbaru

Artikel Lain

/