alexametrics
23.7 C
Jayapura
Tuesday, 24 May 2022

Ferdinand Hanya Dituntut 7 Bulan Bui, Haris Pertama: Ya Allah, Apa Karena…

RADARPAPUA.ID – Ketua KNPI Periode 2018-2021, Haris Pertama tak terima dengan tuntutan jaksa penuntut umum yang menuntut Ferdinand Hutahaean hukuman penjara 7 bulan.

 

Haris Pertama sebagai pihak yang melaporkan Ferdinand, mempertanyakan tuntutan Jaksa tersebut yang dianggap sangat rendah.

 

“Ya Allah apakah karena ada pembina yang berkuasa makanya hukuman bagi para penghina agama dan penghina-Mu dituntut serendah-rendahnya,” kata Haris Pertama di Twitter-nya, 6 April 2022.

 

Dia bilang, dirinya bersama kader KNPI telah berusaha agar membuat jerah para penghina agama, tapi sayangnya hukum dijatuhkan tidak setimpal dengan perbuatan.

 

“Saya bersama kawan2 KNPI sudah berusaha keras berjuang agar hukuman berat bisa diterima oleh para penghina Agama Islam dan Penghina-Mu,” tutur Haris.

Baca Juga :  Kutip Pernyataan Gus Dur, Ini Respon Menko Polhukam Mahfud MD Terkait Cuitan...

 

Haris pertama adalah orang yang mempolisikan Ferdinand Hutahaean ke Bareskrim Polri pada Rabu 5 Januari 2022.

 

Dia melaporkan dugaan melanggar Undang-Undang Informatika dan Transaksi Elektronik serta dugaan penistaan agama.

 

Sementara itu, menanggapi tuntutan 7 bulan penjara, Ferdinams Hutahaean berikan apresiasi kepada JPU dan majelis hakim.

 

Ia menganggap JPU dan majelis hakim sudah bekerja keras dalam kasus ini.

 

“Kita mengucapkan terima kasih kepada para yang mulia hakim yang telah memproses persidangan ini dan kepada rekan-rekan jaksa yang telah melaksanakan tugasnya kita ucapkan terima kasih,” kata Ferdinand Selasa 5 April kemarin.(pojoksatu)

RADARPAPUA.ID – Ketua KNPI Periode 2018-2021, Haris Pertama tak terima dengan tuntutan jaksa penuntut umum yang menuntut Ferdinand Hutahaean hukuman penjara 7 bulan.

 

Haris Pertama sebagai pihak yang melaporkan Ferdinand, mempertanyakan tuntutan Jaksa tersebut yang dianggap sangat rendah.

 

“Ya Allah apakah karena ada pembina yang berkuasa makanya hukuman bagi para penghina agama dan penghina-Mu dituntut serendah-rendahnya,” kata Haris Pertama di Twitter-nya, 6 April 2022.

 

Dia bilang, dirinya bersama kader KNPI telah berusaha agar membuat jerah para penghina agama, tapi sayangnya hukum dijatuhkan tidak setimpal dengan perbuatan.

 

“Saya bersama kawan2 KNPI sudah berusaha keras berjuang agar hukuman berat bisa diterima oleh para penghina Agama Islam dan Penghina-Mu,” tutur Haris.

Baca Juga :  Didatangi Polisi,Ibu Korban Pencabulan yang Tangkap Sendiri Pelaku Meminta Maaf

 

Haris pertama adalah orang yang mempolisikan Ferdinand Hutahaean ke Bareskrim Polri pada Rabu 5 Januari 2022.

 

Dia melaporkan dugaan melanggar Undang-Undang Informatika dan Transaksi Elektronik serta dugaan penistaan agama.

 

Sementara itu, menanggapi tuntutan 7 bulan penjara, Ferdinams Hutahaean berikan apresiasi kepada JPU dan majelis hakim.

 

Ia menganggap JPU dan majelis hakim sudah bekerja keras dalam kasus ini.

 

“Kita mengucapkan terima kasih kepada para yang mulia hakim yang telah memproses persidangan ini dan kepada rekan-rekan jaksa yang telah melaksanakan tugasnya kita ucapkan terima kasih,” kata Ferdinand Selasa 5 April kemarin.(pojoksatu)

MOST READ

Artikel Terbaru

Artikel Lain

/