alexametrics
33.7 C
Jayapura
Wednesday, 18 May 2022

Denny Siregar Ungkap Pelaku Pengeroyokan Ade Armando: Bukan Mahasiswa, Tapi…

RADARPAPUA.ID- Pegiat media sosial Ade Armando menjadi korban pengeroyokan dalam aksi demo di depan Gedung DPR RI, Senin (11/4).

Rekan sesama pegiat sosial Ade, Denny Siregar. `mengungkap` siapa pelaku pengeroyokan itu.

Lewat akun Twitter-nya, Denny menyebut pelaku bukan dari kalangan mahasiswa.

“Ade Armando datang untuk memberikan dukungan mahasiswa tolak Jokowi 3 periode. Gua juga dr awal menolak. Tapi krn kesusupan kadrun, akhirnya di provokasi. Sudah dipantau yang keroyok bukan mahasiswa, tapi kadrun yg teriak2, “Halal darahnya..”,” cuit Denny.

Denny juga mengunggah video detik-detik Ade dikeroyok. “Dari video awal ini terlihat kalau kadrun berpeci mulai provokasi dgn memukuli Ade Armando. Beberapa mahasiswa berusaha melindungi, tapi kadrun semakin beringas. Video ini buat @DivHumas_Polri spy bisa dideteksi wajah2 yg di bulan puasa ini malah kemasukan setan,” lanjut Denny.

Diberitakan sebelumnya, Ade Armando, juga diduga jadi `korban` aksi anarkis peserta demo. Beredar di media sosial Twitter, foto Ade dengan wajah babak belur dan hidung berdarah.

Dalam foto yang diunggah akun @CeUntung, terlihat Ade yang mengenakan baju hitam. Dia tampak tinggal mengenakan celana dalam dan dipapah sejumlah aparat kepolisian.

“Ïnfonya ini si Ade Armando, digebokin sama massa aksi di depan gedung DPR RI. Kasian ditelanjangi dan mukanya babak belur sampe berdarah-darah,” tulis keterangan di foto itu.

Ade diduga dipukul oleh para masa aksi demonstrasi di depan DPR, Senin (11/4).

Masih di Twitter, beredar juga video saat Ade diusir paksa para peserta aksi demi. Di video lain, Ade terlihat sedang adu mulut dengan emak-emak.

Baca Juga :  Emak-emak Paling Depan di Barisan Demo, Tuntut Jokowi - Ma'Ruf Mundur

Sementara itu, dilansir PojokSatu, salah satu peserta masa aksi mengatakan, bahwa Ade Armando sengaja dikirim ke tengah-tengah massa untuk membuat ricuh keadaan.

“Ngapain dia datang, tolol banget,” kata salah satu aksi demonstrasi yang tidak mau disebutkan namanya.

“Dia sengaja dikirim kesini untuk membuat keadaan ricuh dasar penjilat, jahanam, jangan kasik ampun pukulin terus sampe banyok,” sahut peserta aksi lainnya.

Sebelumya, Ade Armando tiba-tiba mendatangi gedung DPR RI, Senayan, Jakarta.

Dia mengaku hendak mendukung para mahasiswa berunjuk rasa menolak masa jabatan presiden 3 periode.

“Mau dukung kalau gugatannya adalah agar tidak diperpanjang, agar dihentikan 3 periode, saya setuju,” ujar Ade kepada wartawan, Senin (11/4/2022).

Ade mengatakan, dukungannya itu diberikan kepada mahasiswa karena masa jabatan presiden 3 periode itu tidak pantas.

Menurutnya, wacana perpanjangan masa jabatan presiden itu harus segera diselesaikan.

Menurutnya, eskalasi penolakan masa perpanjangan jabatan presiden akan terus meningkat bila tidak segera dihentikan. Meski demikian, Ade mengaku tidak akan ikut melakukan unjuk rasa.

“Saya tidak ikut demo, saya mantau dan ingin menyatakan saya mendukung,” ucapnya.

Lebih lanjut, Ade menyayangkan, aliansi badan eksekutif mahasiswa (BEM) saat ini terpecah menjadi lima. Seharusnya, kata dia, mahasiswa bersatu dalam menyampaikan aspirasi.

“Khawatir ini bisa dimanfaatkan oleh pihak kepentingan-kepentingan politik tertentu, untuk agendanya masing-masing, dan mahasiswa harusnya sadar bisa sangat mungkin ditunggangi oleh siapapun,” tambah dia.(pojoksatu/tan)

RADARPAPUA.ID- Pegiat media sosial Ade Armando menjadi korban pengeroyokan dalam aksi demo di depan Gedung DPR RI, Senin (11/4).

Rekan sesama pegiat sosial Ade, Denny Siregar. `mengungkap` siapa pelaku pengeroyokan itu.

Lewat akun Twitter-nya, Denny menyebut pelaku bukan dari kalangan mahasiswa.

“Ade Armando datang untuk memberikan dukungan mahasiswa tolak Jokowi 3 periode. Gua juga dr awal menolak. Tapi krn kesusupan kadrun, akhirnya di provokasi. Sudah dipantau yang keroyok bukan mahasiswa, tapi kadrun yg teriak2, “Halal darahnya..”,” cuit Denny.

Denny juga mengunggah video detik-detik Ade dikeroyok. “Dari video awal ini terlihat kalau kadrun berpeci mulai provokasi dgn memukuli Ade Armando. Beberapa mahasiswa berusaha melindungi, tapi kadrun semakin beringas. Video ini buat @DivHumas_Polri spy bisa dideteksi wajah2 yg di bulan puasa ini malah kemasukan setan,” lanjut Denny.

Diberitakan sebelumnya, Ade Armando, juga diduga jadi `korban` aksi anarkis peserta demo. Beredar di media sosial Twitter, foto Ade dengan wajah babak belur dan hidung berdarah.

Dalam foto yang diunggah akun @CeUntung, terlihat Ade yang mengenakan baju hitam. Dia tampak tinggal mengenakan celana dalam dan dipapah sejumlah aparat kepolisian.

“Ïnfonya ini si Ade Armando, digebokin sama massa aksi di depan gedung DPR RI. Kasian ditelanjangi dan mukanya babak belur sampe berdarah-darah,” tulis keterangan di foto itu.

Ade diduga dipukul oleh para masa aksi demonstrasi di depan DPR, Senin (11/4).

Masih di Twitter, beredar juga video saat Ade diusir paksa para peserta aksi demi. Di video lain, Ade terlihat sedang adu mulut dengan emak-emak.

Baca Juga :  Jelang Demo Besar, Kapolri Keluarkan Perintah Tegas,Semua Polisi Dengarkan Ini!

Sementara itu, dilansir PojokSatu, salah satu peserta masa aksi mengatakan, bahwa Ade Armando sengaja dikirim ke tengah-tengah massa untuk membuat ricuh keadaan.

“Ngapain dia datang, tolol banget,” kata salah satu aksi demonstrasi yang tidak mau disebutkan namanya.

“Dia sengaja dikirim kesini untuk membuat keadaan ricuh dasar penjilat, jahanam, jangan kasik ampun pukulin terus sampe banyok,” sahut peserta aksi lainnya.

Sebelumya, Ade Armando tiba-tiba mendatangi gedung DPR RI, Senayan, Jakarta.

Dia mengaku hendak mendukung para mahasiswa berunjuk rasa menolak masa jabatan presiden 3 periode.

“Mau dukung kalau gugatannya adalah agar tidak diperpanjang, agar dihentikan 3 periode, saya setuju,” ujar Ade kepada wartawan, Senin (11/4/2022).

Ade mengatakan, dukungannya itu diberikan kepada mahasiswa karena masa jabatan presiden 3 periode itu tidak pantas.

Menurutnya, wacana perpanjangan masa jabatan presiden itu harus segera diselesaikan.

Menurutnya, eskalasi penolakan masa perpanjangan jabatan presiden akan terus meningkat bila tidak segera dihentikan. Meski demikian, Ade mengaku tidak akan ikut melakukan unjuk rasa.

“Saya tidak ikut demo, saya mantau dan ingin menyatakan saya mendukung,” ucapnya.

Lebih lanjut, Ade menyayangkan, aliansi badan eksekutif mahasiswa (BEM) saat ini terpecah menjadi lima. Seharusnya, kata dia, mahasiswa bersatu dalam menyampaikan aspirasi.

“Khawatir ini bisa dimanfaatkan oleh pihak kepentingan-kepentingan politik tertentu, untuk agendanya masing-masing, dan mahasiswa harusnya sadar bisa sangat mungkin ditunggangi oleh siapapun,” tambah dia.(pojoksatu/tan)

MOST READ

Artikel Terbaru

Artikel Lain

/