alexametrics
22.7 C
Jayapura
Tuesday, 28 June 2022

Ditolak Singapura, Ini Klarifikasi UAS Bareng Refly Harun soal Kafir, Jin…

RADARPAPUA.ID – Ustaz Abdul Somad (UAS) dideportasi dari Singapura. Salah satu alasannya, karena ceramahnya dianggap ekstrim oleh otoritas Singapura.

 

UAS dideportasi dari Singapura terjadi saat ia hendak berlibur pada Senin (16/4/2022) lalu.

 

Kisah UAS dideportasi dari Singapura itu ia unggah melalui akun Instagram pribadinya.

 

Terkait pengusiran dirinya dari Singapura, UAS pun angkat bicara.

 

UAS pun memberikan pernyataan melalui video yang diunggah melalui akun Youtube Refly Harun pada Rabu (18/5/2022) malam.

 

Video itu berjudul “Live! “Siapa Yang Memberi Tahu Singapura Materi Ceramah Saya?! Wwc Xklusif Dengan UAS!!”.

 

Dalam video tersebut, Refly Harun menyinggung beberapa pernyataan UAS dalam ceramahnya yang menjadi alasan Singapura menolak kedatangannya.

 

Pernyataan itu merupakan bagian dari ceramah lama UAS.

 

Diantaranya soal istilah kafir, salib tempat jin, sampai bom bunuh diri.

 

Otoritas Singapura menganggap, bahwa UAS telah menyebarkan ajaran ekstrimis dan juga segregasi.

 

UAS menyatakan, terkait sederet ceramahnya yang dianggap kontroversial itu, dirinya sudah mengklarifikasinya semua.

 

Ia pun menyarankan agar mengakses langsung media sosial berbagi video atau Youtube untuk bisa mengeceknya secara langsung.

 

“Tinggal tulis saja di www.youtube.com klarifikasi UAS, setelah itu tulis masalahnya apa,” kata UAS dalam video tersebut, dikutip pada Kamis (19/5/2022).

 

Soal bom bunuh diri sebagai martir, UAS menjelaskan bahwa pernyataan itu dalam konteks di Palestina.

 

Tepatnya ketika tentara Palestina tidak memiliki alat apapun untuk membalas serangan Israel.

 

Dan pernyataan tersebut, tergas UAS, bukanlah pernyataan atau pendapatnya pribadi, melainkan pendapat ulama.

 

Apalai hal itu disampaikan di dalam masjid saat menjawab pertanyaan jamaahnya.

 

“Masa jamaah nanya, ‘ustaz masalah di Palestina gimana?’. ‘Jangan dijawab. Nanti kalau dijawab saya gak bisa masuk ke Singapur’.” kata dia.

 

UAS merasa dirinya memiliki kewajiban menjawab pertanyaan itu karena dirinya adalah seorang intelektual.

 

“Saya kan intelektual. Saya nih profesor doktor, dosen, atau saya mau jawab, ‘tapi jangan direkam ya’,” sambungnya.

 

UAS juga menyatakan tak bisa melarang pada jamaahnya merekam dirinya dalam setiap ceramah.

 

“Kan jamaah saya di mana-mana. Masa saya mesti datang live semua,” kata UAS.

 

Sementara terkait pernyataan ada jin dalam setiap patung, UAS menyatakan bahwa itu adalah hadist Nabi Muhammad SAW.

 

Saat itu, Rasullulah bersabda, “Tidak masuk ke dalam rumah jika dalam rumah tersebut ada patung”.

 

“Kenapa tidak mau malaikat masuk? Karena malaikat tidak mau satu majelis dengan jin,” ujarnya.

 

“Bukan malaikat itu takut. Dia tidak mau kotor. Itulah maka di rumah orang Islam tak boleh ada patung,” jelas dia.

 

Hadist tersebut, lanjut UAS, juga terdapat di dalam beberapa kitab yang dikarang para ulama pengarang kitab.

 

Sedangkan soal pengistilahan kafir, UAS menjelaskan, bahwa kafir berarti ingkar.

 

Ia lantas mencontohkan orang yang tak mempercayai Nabi Muhammad adalah Rasul utusan Allah, maka dia adalah seorang yang kafir.

 

“Dan saya ini adalah kafir. Saya tidak percaya kepada ajakan iblis dan setan, maka ini saya kafir, kafir terhadap ingkar tadi,” tuturnya.

 

Selain itu, kata dia, kafir merupakan bagian dari isttilah dalam agama Islam.

 

“Itu adalah istilah dalam agama, agama kita. Masa kita hilangkan istilah-istilah agama itu hanya karena tidak mau orang lain tersinggung?” kata UAS>

 

Jika hal-hal tersebut dilarang, ia khawatir kedepan akan adalah larangan seseorang tak boleh masuk ke sebuah negara hanya karena mengatakan sesuai yang diajarkan agama Islam.

 

Ia lalu mencontohkan ajaran dalam Islam soal larangan makan babi, minuman keras atau khomar dan lainnya yang dinyatakan haram.

 

Karena itu, UAS menegaskan dirinya tidak akan berhenti mengajarkan ajaran Islam.

 

“Kalau itu dianggap sebagai ekstrimis, sebagai segregasi, maka biarlah semua orang mengatakan itu. Karena itu bagian dari ajaran agama. Saya akan tetap mengajar,” tegasnya.

 

Meski dirinya dilarang masuk Singapura, UAS menekankan bahwa sampai hari ini dirinya masih tetap memiliki tugas sebagai pegajar.

 

“Saya visiting profesor di University Islam Sultan Syarif Ali, masih ada kontrak.”

 

“Saya mendapat honoris causa dari University Islam Internasional Antarbangsa Selangor Malaysia, dan saya sarjana, saya pendidik, dosen, saya bukan orang yang ngomong sembarangan,” tandas UAS. (ruh/pojoksatu)

RADARPAPUA.ID – Ustaz Abdul Somad (UAS) dideportasi dari Singapura. Salah satu alasannya, karena ceramahnya dianggap ekstrim oleh otoritas Singapura.

 

UAS dideportasi dari Singapura terjadi saat ia hendak berlibur pada Senin (16/4/2022) lalu.

 

Kisah UAS dideportasi dari Singapura itu ia unggah melalui akun Instagram pribadinya.

 

Terkait pengusiran dirinya dari Singapura, UAS pun angkat bicara.

 

UAS pun memberikan pernyataan melalui video yang diunggah melalui akun Youtube Refly Harun pada Rabu (18/5/2022) malam.

 

Video itu berjudul “Live! “Siapa Yang Memberi Tahu Singapura Materi Ceramah Saya?! Wwc Xklusif Dengan UAS!!”.

 

Dalam video tersebut, Refly Harun menyinggung beberapa pernyataan UAS dalam ceramahnya yang menjadi alasan Singapura menolak kedatangannya.

 

Pernyataan itu merupakan bagian dari ceramah lama UAS.

 

Diantaranya soal istilah kafir, salib tempat jin, sampai bom bunuh diri.

 

Otoritas Singapura menganggap, bahwa UAS telah menyebarkan ajaran ekstrimis dan juga segregasi.

 

UAS menyatakan, terkait sederet ceramahnya yang dianggap kontroversial itu, dirinya sudah mengklarifikasinya semua.

 

Ia pun menyarankan agar mengakses langsung media sosial berbagi video atau Youtube untuk bisa mengeceknya secara langsung.

 

“Tinggal tulis saja di www.youtube.com klarifikasi UAS, setelah itu tulis masalahnya apa,” kata UAS dalam video tersebut, dikutip pada Kamis (19/5/2022).

 

Soal bom bunuh diri sebagai martir, UAS menjelaskan bahwa pernyataan itu dalam konteks di Palestina.

 

Tepatnya ketika tentara Palestina tidak memiliki alat apapun untuk membalas serangan Israel.

 

Dan pernyataan tersebut, tergas UAS, bukanlah pernyataan atau pendapatnya pribadi, melainkan pendapat ulama.

 

Apalai hal itu disampaikan di dalam masjid saat menjawab pertanyaan jamaahnya.

 

“Masa jamaah nanya, ‘ustaz masalah di Palestina gimana?’. ‘Jangan dijawab. Nanti kalau dijawab saya gak bisa masuk ke Singapur’.” kata dia.

 

UAS merasa dirinya memiliki kewajiban menjawab pertanyaan itu karena dirinya adalah seorang intelektual.

 

“Saya kan intelektual. Saya nih profesor doktor, dosen, atau saya mau jawab, ‘tapi jangan direkam ya’,” sambungnya.

 

UAS juga menyatakan tak bisa melarang pada jamaahnya merekam dirinya dalam setiap ceramah.

 

“Kan jamaah saya di mana-mana. Masa saya mesti datang live semua,” kata UAS.

 

Sementara terkait pernyataan ada jin dalam setiap patung, UAS menyatakan bahwa itu adalah hadist Nabi Muhammad SAW.

 

Saat itu, Rasullulah bersabda, “Tidak masuk ke dalam rumah jika dalam rumah tersebut ada patung”.

 

“Kenapa tidak mau malaikat masuk? Karena malaikat tidak mau satu majelis dengan jin,” ujarnya.

 

“Bukan malaikat itu takut. Dia tidak mau kotor. Itulah maka di rumah orang Islam tak boleh ada patung,” jelas dia.

 

Hadist tersebut, lanjut UAS, juga terdapat di dalam beberapa kitab yang dikarang para ulama pengarang kitab.

 

Sedangkan soal pengistilahan kafir, UAS menjelaskan, bahwa kafir berarti ingkar.

 

Ia lantas mencontohkan orang yang tak mempercayai Nabi Muhammad adalah Rasul utusan Allah, maka dia adalah seorang yang kafir.

 

“Dan saya ini adalah kafir. Saya tidak percaya kepada ajakan iblis dan setan, maka ini saya kafir, kafir terhadap ingkar tadi,” tuturnya.

 

Selain itu, kata dia, kafir merupakan bagian dari isttilah dalam agama Islam.

 

“Itu adalah istilah dalam agama, agama kita. Masa kita hilangkan istilah-istilah agama itu hanya karena tidak mau orang lain tersinggung?” kata UAS>

 

Jika hal-hal tersebut dilarang, ia khawatir kedepan akan adalah larangan seseorang tak boleh masuk ke sebuah negara hanya karena mengatakan sesuai yang diajarkan agama Islam.

 

Ia lalu mencontohkan ajaran dalam Islam soal larangan makan babi, minuman keras atau khomar dan lainnya yang dinyatakan haram.

 

Karena itu, UAS menegaskan dirinya tidak akan berhenti mengajarkan ajaran Islam.

 

“Kalau itu dianggap sebagai ekstrimis, sebagai segregasi, maka biarlah semua orang mengatakan itu. Karena itu bagian dari ajaran agama. Saya akan tetap mengajar,” tegasnya.

 

Meski dirinya dilarang masuk Singapura, UAS menekankan bahwa sampai hari ini dirinya masih tetap memiliki tugas sebagai pegajar.

 

“Saya visiting profesor di University Islam Sultan Syarif Ali, masih ada kontrak.”

 

“Saya mendapat honoris causa dari University Islam Internasional Antarbangsa Selangor Malaysia, dan saya sarjana, saya pendidik, dosen, saya bukan orang yang ngomong sembarangan,” tandas UAS. (ruh/pojoksatu)

MOST READ

Artikel Terbaru

Artikel Lain

/