alexametrics
26.7 C
Jayapura
Monday, 23 May 2022

Gus Nur Kumandangkan Azan Diselingi Gonggongan Anjing, Eks Pengacara Rizieq…

RADARPAPUA.ID-Politikus PDI Perjuangan Kapitra Ampera mengecam cara Sugi Nur Raharja alias Gus Nur mengkritik Menteri Agama (Menag) Yaqut Cholil Qoumas.

 

Kapitra menilai cara Gus Nur mengkritik Menag Yaqut dengan mengumandangkan azan, lalu menirukan gonggongan anjing justru melecahkan agama.

 

“Itu melecehkan agama, melecehkan azan. Itu bukan lagi mengkritik Menag, tetapi dia memperolok-olok panggilan salat,” tegas Kapitra Ampera Minggu (27/2).

 

Menurut Kapitra, seharusnya Gus Nur menyampaikan kritik dengan cara yang benar. “Dia (Gus Nur, red) azan terus menirukan gonggongan anjing, itu penodaan terhadap agama itu. Tidak boleh itu,” kata mantan pengacara Habib Rizieq Shihab itu.

 

Anak buah Megawati di PDIP itu mengatakan jika seorang pemimpin melakukan kesalahan, wajar untuk dikritik. Namun tegas Kapitra, tetap harus dilakukan dengan cara yang benar. “Cara mengkoreksi seperti Gus Nur itu melecehkan Islam itu sendiri,” tandasnya.

Baca Juga :  WADUH! Habib Rizieq Bisa Dipenjara Lagi, Politisi PSI Ini Bongkar Keterlibatan

 

Sebelumnya, Gus Nur mengungah video judul Menag: Adzan Ibarat Gonggong Anjing – Inilah Bentuk Makar Allah yang Nyata melalui akunnya Gus Nur 13 Official di YouTube pada 25 Februari 2022.

 

Gus Nur dalam video itu menyebut Menag Yaqut mencontohkan azan yang diikuti suara mirip gonggongan anjing.

 

Dalam video itu, Gus Nur mendengarkan rekaman pernyataan Menag Yaqut yang menjelaskan tentang surat edaran yang mengatur mengenai pengeras suara di masjid dan musala. (jpnn/fajar)

RADARPAPUA.ID-Politikus PDI Perjuangan Kapitra Ampera mengecam cara Sugi Nur Raharja alias Gus Nur mengkritik Menteri Agama (Menag) Yaqut Cholil Qoumas.

 

Kapitra menilai cara Gus Nur mengkritik Menag Yaqut dengan mengumandangkan azan, lalu menirukan gonggongan anjing justru melecahkan agama.

 

“Itu melecehkan agama, melecehkan azan. Itu bukan lagi mengkritik Menag, tetapi dia memperolok-olok panggilan salat,” tegas Kapitra Ampera Minggu (27/2).

 

Menurut Kapitra, seharusnya Gus Nur menyampaikan kritik dengan cara yang benar. “Dia (Gus Nur, red) azan terus menirukan gonggongan anjing, itu penodaan terhadap agama itu. Tidak boleh itu,” kata mantan pengacara Habib Rizieq Shihab itu.

 

Anak buah Megawati di PDIP itu mengatakan jika seorang pemimpin melakukan kesalahan, wajar untuk dikritik. Namun tegas Kapitra, tetap harus dilakukan dengan cara yang benar. “Cara mengkoreksi seperti Gus Nur itu melecehkan Islam itu sendiri,” tandasnya.

Baca Juga :  GEGER! Gus Nur Mengaku Dendam Setengah Mati kepada KSAD Jenderal Dudung

 

Sebelumnya, Gus Nur mengungah video judul Menag: Adzan Ibarat Gonggong Anjing – Inilah Bentuk Makar Allah yang Nyata melalui akunnya Gus Nur 13 Official di YouTube pada 25 Februari 2022.

 

Gus Nur dalam video itu menyebut Menag Yaqut mencontohkan azan yang diikuti suara mirip gonggongan anjing.

 

Dalam video itu, Gus Nur mendengarkan rekaman pernyataan Menag Yaqut yang menjelaskan tentang surat edaran yang mengatur mengenai pengeras suara di masjid dan musala. (jpnn/fajar)

MOST READ

Artikel Terbaru

Artikel Lain

/